Wisdoms For The Sālikīn
284 subscribers
79 photos
3 videos
4 files
57 links
Kutipan mutiara kata dan catatan nota dari daurah yang dijalankan di Maktabah al-Ihya` dan Akademi al-Ihya`
Download Telegram
to view and join the conversation
Mengapakan Imām al-Tirmidhī meletakkan bab mimpi bertemu Rasūlu'Llāh SAW dalam kitab Shamā'il al-Muhammadiyyah tulisannya ?

Ini kerana melalui pengenalan terhadap shamā'il, umat ini dapat berinteraksi dengan Rasūlu'Llah SAW setelah kewafatannya.
Antara perkara yang dirisaukan oleh Rasūlullāh SAW di akhir zaman ini, adalah ada orang yang beragama bukan dengan cara beragama yang sebenarnya.
Kesalahan dalam berdiam diri itu lebih baik daripada kesalahan dalam bercakap (menperkata sesuatu yang belum tentu benar).
Nak kenal dajjal, kenallah Allāh SWT (belajar aqidah sifat 20)
Apa beza suara (hukum) mufti dan suara orang biasa ?

Suara daripada mufti terpakai kepada semua rakyat, dan dia bertanggungjawab di atas fatwa yang dikeluarkannya.

Ini berbeza dengan suara daripada orang biasa, di mana mereka tidak dipertanggungjawab terhadap apa yang dikatakan oleh mereka.
Mengapakan para sahabat tidak menyambut maulid Rasūlullāh SAW ?

Ini kerana kehidupan para sahabat itu sendiri adalah manifestasi kecintaan mereka terhadap Rasūlu'Llāh SAW.

Di zaman kita yang masih jauh daripada kecintaan terhadap Rasūlu'Llāh SAW, usaha untuk menzahirkan kecintaan terhadap Rasūlullāh SAW pun masih lemah dan jauh untuk dilakukan, termasuklah maulid.
Dalam menyambut maulid Rasūlullāh SAW, janganlah kita sekadar melihat kepada hukum maulid itu sendiri (yang asalnya adalah dibolehkan).

Namun begitu, lihatlah kepada sebab kecintaan para sahabat yang luar biasa terhadap Rasūlu'Llāh SAW.

Kata Syeikh Muhammad ‘Awad Manqūsh (semoga Allāh SWT memeliharanya) : Kecintaan yang luar biasa terhadap seseorang itu menunjukkan kedudukan luar biasa orang yang dicintai.
Cinta yang luar biasa terhadap seseorang itu akan menyebabkan tindakannya itu di luar daripada kebiasaan atau akal fikiran.

Begitulah kecintaan para sahabat dan para muhibbīn terhadap Rasūlu'Llāh SAW.
Kita sekarang ini memerlukan orang yang menyambut maulid bukan sekadar dari sudut luaran atau kulit semata-mata, tetapi juga dari sudut makna sebenar di sebalik maulid tersebut.
Apakah kesan daripada maulid Rasūlullāh SAW yang disambut dengan sebenar-benarnya ?

1. Maksiat yang dilakukan semakin berkurangan (kerana telah melihat Rasūlullāh SAW pada mata hatinya).

2. Ma‘rifah kita terhadap Rasūlu'Llāh SAW bertambah (melihat Rasūlullāh SAW bukan sekadar manusia biasa).
Amalan yang paling besar adalah iman.

Iman yang paling besar adalah cinta.

Cinta yang terbesar adalah cinta terhadap Rasūlu'Llāh SAW.

Cinta terhadap Rasūlu'Llāh SAW inilah yang menjadikan timbangan iman Abū Bakr (semoga Allah SWT meredainya) lebih berat di sisi Allāh SWT berbanding iman para sahabat dan penduduk Madīnah pada zaman itu.
Amalkan sunnah Rasūlu'Llāh SAW kerana cinta, nescaya Allāh SWT akan mengurniakan cinta dalam kecintaan kita mengamalkan sunnahnya.
Kata seorang guru : Nasyid itu akan menjadi petunjuk (sekiranya kita tahu maknanya).

Sekiranya tidak, maka ia akan menjadi kelalaian (kerana kita hanya mengumamkan nasyid tanpa diketahui maknanya atau rahsia di sebalik nasyid tersebut).
Kelebihan Selawat Galeri Hadhramaut Hadiah.pdf
4 MB
Kelebihan Selawat | Galeri Hadhramaut | Hadiah.pdf
Macam mana nak mencintai Nabi Muhammad SAW.
1. Ibu kepada usaha, banyakkan selawat.
2. Banyakkan bacakan hadis Rasulullah SAW.
3. Membaca dan belajar ilmu Muhamadiat
- Syamail muhamadiat
4. Ikut sunnah Nabi SAW kerana untuk mencintai Rasullullah.
5. Banyakkan makan makanan dari bumi Madinah.
6. Banyakkan berkasidah dan memuji Rasulullah SAW.

Tanda minima kita mencintai Nabi Muhammad SAW  ialah dengan menghayati Nabi Muhammad SAW itu bukanlah manusia biasa.
Cinta kepada nabi ada 3 jenis/bentuk.
1. Ibadah yang paling besar itu ibadah hati. Ibadah hati yang paling besar itu Mahabbah. Mahabbah itu tarif kepada iman.-
1. Mencintai nabi lebih dari ayah nya sendiri.
2. Lebih mencinti nabi lebih dari anak nya sendiri.
3. Mahabbah kepada sekeliling, segalanya yang disayangi.